2009_06_09 Anak Kost




Nasib anak kost tak kenal
Mengikuti mata kuliah
Ya nasib anak kost rajin belajar
Agar hidup tak susah la yaw ya nasib

Aku makan tiap hari
Kadang hanya makan mi
Gimana nggak kurang gizi

Wesel datang tak pasti
Ibu kost tak mau mengerti
Nagih sewa bulan ini ..

Hidup sangat sedih .. uhh
Nasib anak kost ya nasib anak kost 2x

Kupernah punya janji
Ketemu dengan doi
Cewek kecenganku kini

Kuketuk pintu pasti
Keluar dosen wali
Ternyata pacar si doi

Hidupku jadi sepi karena
Mikir si doi
Sampai aku lupa mandi

Badan bau terasi
Tak ada mahasiswi yang mau padaku ini .. uh

Ingin bunuh diri uh .. nasib anak kost
Nasib anak kost…

----
Atau lirik yang berikut ini:
----


"Begini nasib jadi anak kost ..
Kemana mana ... asalkan senang, tiada orang yang melarang ..
Hati senang walaupun tak punya uang ... ooooo ...
Hati senang walaupun tak punya uang ....


He he he .. mantap bukan?
Teringat pertama kali kost, .. ketika itu aku sudah bekerja, di satu perusahaan asuransi asing di Jakarta. Mengingat jarak yang ditempuh cukup jauh dan melelahkan, aku memutuskan untuk mengambil kost kostan yang meringankan jadwal bangun pagi dan pulang kantor.


Ups .. bisa dibayangkan ... kalau tidak kost, aku harus berangkat pukul 05.30 pagi. Bangun pagi pun sejam sebelumnya. Setelah sholat shubuh *tumben rajin??* lalu mandi dan mempersiapkan segala sesuatunya, baru berangkat. Syukur syukur dapet tempat duduk di metromini. Kalau hari Senin tiba, biasanya berdiri pun, ya alhamdulillah.


Suasana ngantuk masih terasa. Alamakkk .. gak puas bobonya semalam !! ha ha ha ..
Istirahat cuman Saptu dan Minggu. Kalau Saptu lembur atau ada acara, ya Minggu lah saatnya bermalas malasan. He he, syukurnya, dulu belum getol internet macam sekarang. Kalau sudah?? .. bisa kebayang balas dendam begadang semalaman surfing internet disaat saat libur. Plus istirahat menjadi berkurang.


Ketika aku sekolah, kebetulan jarak dengan rumah tak begitu jauh. Begitu juga ketika kuliah .. masih bisa ditempuh dengan kendaraan umum, mengingat jam kuliah tak terlalu pagi seperti halnya berangkat kerja, dan pulang kuliah pun tak malam malam. Namun ketika bekerja, jam kerja dan jam lembur yang mengkhawatirkan membuatku berfikir ulang. Selain itu, kondisi tubuh harus tetap dijaga agar fit menjalani aktifitas.


Apalagi beberapa kali, aku harus pulang jam 11 malam, tanpa ada yang menjemput, selain taxi. Hiii .. Jakarta gitu loh !!
Alhasil, keputusan untuk kost yang cuman dijalani 6 bulan .. pun kuambil. Tak ada kendala, walau orang tua masih cukup khawatir. He he, maklum anak bontot. Tapi soal kedisiplinan, tak menjadi masalah buatku. Sehari hari, aku sudah terbiasa melakukan aktivitas sendiri. Hanya saja aku penakut ..


Kebetulan tempat kost dimana ku tinggal, cukup meninggalkan kesan angker disaat saat tertentu. Padahal kalau dari luar sich enggak loh.
Rupanya jam "gentayangan" nya jam 12 malam. Hiks hiks ...
Padahal ketika itu aku suka ke kamar mandi, untuk buang air kecil. Tak lupa membawa radio ... dan ketegangan yang harus kualami ketika harus melanjutkan tidur lagi.


Ha ha ha ..
Kalau mengenang masa itu, aku suka tersenyum sendiri. Hingga saat ini, .. aku juga masih menjadi anak kost, hanya saja .. sekarang aku punya teman setia. Jadi gak takut lagi. He he he ..


Apa suka dukanya menjadi anak kost? Hayooo .. yang mau curhat, nangkring disini ya?
Kalau gitu, dimulai dari aku ya??


Sukanya:
1. Banyak teman dooonnkk. Sekalipun kita juga harus berhati hati dalam bergaul .. tapi mostly, kita berteman dengan mereka dari berbagai kalangan dan latar belakang. Sosialita pun bertambah, dengan komunikasi yang sering kita lakukan dalam keseharian.


2. Menjadi dewasa. Tak selalu yang namanya anak kost mendapat dukungan materil dan moril dari orang tua khan? Mm .. bagaimana ya caranya agar tetap bisa bertahan hidup, namun tak membebani orang tua? Bisa dimulai dengan mengatur keuangan sendiri. Mengatur pola hidup, dan berfikir bagaimana caranya bekerja mendapat penghasilan tambahan yang halal tanpa mengganggu tujuan utama kita.


3. Disiplin. Dari kebiasaan yang merupakan rutinitas .. kedisiplinan untuk mengatur kehidupan kita, menjadi terpola. Mulai dari mencuci pakaian sendiri, mencuci piring, mengatur kamar sendiri, dan bagaimana mengatasi masalah sendiri.


4. Belajar prihatin.
Anak kost gitu loh .. duit serba pas buat sebulan. Gak ada yang namanya keinginan beli ini dan itu, kalau gak pake nabung. Kalau gak ada rizki dadakan ...


So, .. keprihatinan yang kita alami bisa membuat kita lebih santun menggunakan dana. Lebih santun dalam ber empati, memahami dan saling membahu. Tetap sederhana .. dan tidak lupa susah ketika senang.


Semulus itu kah jadi anak kost? TIDAK DONKK !!
Cuman malaikat yang bisa begitu ... he he he, setidak nya beberapa keluhan juga menyambangi anak anak kost yang cuman bisa gigit jari. Antara lain:


1. Puasa dech ...
Sebenarnya puasa bagian dari positifnya menjadi anak kost. Tapi kecenderungan puasa yang ini, adalah puasa beneran ... gak hanya senin-kamis. He he he .. alias bokek berat, kalau gak pintar pintar mengaturnya.


2. Awas kecurian kalau gak waspada.
Kecolongan selama jadi anak kost. Ya .. selalu ada saja. Terkadang yang namanya berteman, kita belum mengenal pasti karakter teman teman dalam satu kost. Ini bukan berarti kita harus curiga loh dengan teman kost sendiri. Namun kewaspadaan perlu ditingkatkan. Terutama bila kita memiliki barang barang berharga, sebaiknya tidak di "pamerkan" dengan sengaja.


3. Kalau di rumah, disiapkan makanan ini .. tak suka, pasti protes. Atau tak makan sama sekali. Lah kalau jadi anak kost? Gak makan sudah jadi judul sehari hari. Makan apa saja mau, yang penting perut kenyang, fikiran terang.
Mau manja manja sama ortu? .. Gak ada dalam rumusan anak kost. Hayoo saatnya mandiri mengerjakan aktivitas sendiri. Kalau malas, ya tanggung sendiri akibatnya.


4. Liburan kemana ya? hue he he ..
Di rumah sajalah, nonton tivi bareng bareng atau tidur. Baca koran? atau ngobrol saja.
Syukur syukur, bisa cari sampingan buat nambah saku ..


Ada lagi???
Yang jelas .. gak perlu denger teriakan sana sini buat ngerjain ini itu. Kalau lagi males ... ya maleslah semua. Tapi kalau lagi rajin ... ya rajin, mantap tenant, jempol di tangan !! He he ..


Cuman ya, kalau lagi sedih, pingin curhat dan tukar fikiran .. hiks hiks, mau lari kemana ya? Kita gak bisa curhat begitu saja ke teman teman kost an. Alhasil larinya kalau gak ke diary ya, pendam saja ..
Kalau sudah begitu, .. kayaknya nelongsoo banget jadi anak kost ya? Hue he he ..
Jangankan berharap bisa chatting di internet. Ugh ... kalau ingat zaman dahulu ..


Tapi ada juga ya lucunya ... buat yang suka ngutang di warung? Hue he he ..
Atau suka korek korek isi laci/lemari/kantong celana, mencari keberuntungan sisa uang saku yang terselip? He he he .. bisa di share ya nanti ..


Aku punya teman dekat yang baik banget denganku. Ketika aku sakit .. dia yang ngerok badanku, telaten dan sabar. Igh .. punggungku merah merah. Sekalipun aku meringis kesakitan, dia tetap saja mengerok badanku yang cuman tulang belulang ini. Keesokkan harinya aku istirahat penuh dan akhirnya aku kembali pulih.


Wah, kemana ya dia sekarang? Andai dia baca tulisanku, .. mungkin kami masih bisa bernostalgia kembali.


Sekarang, kost anku terbilang lebih nyaman. Tentu karena sekarang, aku punya teman setia yang menemani tiap malam. Jadi tak perlu khawatir lagi kalau bangun tengah malam. He he .. Juga kamar kost yang lebih besar. Ibu kost yang lebih memperhatikan dan kekeluargaan. Rasa nyaman tentunya membuatku lebih betah dan aman berada seharian di dalam.


Ayoo bagi cerita anda, ketika dulu nge kost ... (^o^)

10 Fans Berat:

Dunia Polar mengatakan...

aku dulu juga kost loh, banyak dukanya drps sukanya. emang sih bisa pulang malem tp duit jadi boros.hiks...hiks... tapi seruu..

Kuyus is cute mengatakan...

Iya hi hi .. nasib anak kost emang menyedihkan yak .. he he he

Tukang komen mengatakan...

nggak semuanya meyedihkan sih.. buktinya banyak teman-teman dulu yang malah lebih betah dikosan daripada pulang kampung...(*gak punya duit buat pulang soalnya..xixixix*)

JHONI mengatakan...

saya sih td kost karena kebetulan rumah di daerah kota Dps....jadi kemana2 masih terjangkau kendaraan.....tapi seneng ngumpul di tempat temen yg ngekost....gak tau kenapa!?!?! hehehe

nietha mengatakan...

sampe seakrang asih ajdi anak kost sih..hal paling sulit adalah ketika maalm laper ga ada makanan. males masak sih

elly.s mengatakan...

aq nggak pernah ngerasa jd anak kost..
rumahku mayan jauh dr kampus (plaju- bukit besar) tp masih ada bis PP

Kuyus is cute mengatakan...

hue he he banyak juga yang curhat jadi anak kost nich (^o^)
@tukang komen: qi qi qi .. itu mah napanya "mau gimana lagi" .. (^o^)

@Mas Jhoni: ngumpul sama temen2 kost lebih asyik emang, .. sama dech he he

@nietha: saaaaamaaaa ...
Makanya aku stok cemilan .. qi qi qi, biar begitu, aku gak pernah ndut ndut ... apesss. qi qi qi

@Mbak Elly: wah mbak paling beruntung .. masih bisa mengejar waktu dengan kendaraan pp. hiks hiks, beginilah nasib anak kost mbak .. (^o^)

reni mengatakan...

Jadi inget nih dg nasibku sbg anak kost selama 5 th kuliah di Yogyakarta, mbak.
Ada senengnya, ada juga dukanya.
Wah mbak..., aku jadi kangen nih dg teman-2 kostku dulu !!

suryaden mengatakan...

masih inget pas ngekos dulu, sengsara deh minta ampun, tapi memang ada sukanya juga..., bisa belajar mandiri..

aRai mengatakan...

aku juga anak kost ... xixixi